others
Batal
link has been copied
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
1769
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/000000000000000010327058/orang-tetap-menilai-buku-dari-kovernya
NB: sebelum banyak yang salah paham lagi, ada baiknya saya beritahukan sekali lagi: saya sama sekali tidak menentang pameo "don't judge book by its cover" saya 1000x sangat setuju dengan hal itu :D, yang saya jelaskan dalam trit ini adalah bagaimana kita menyikapi kenyataan diluar yang ternyata masih banyak orang yang menilai kita dari luarnya saja, dengan berpenampilan sebagus mung
Lapor Hansip
30-08-2011 03:45

Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!

Quote:NB:
sebelum banyak yang salah paham lagi, ada baiknya saya beritahukan sekali lagi:

saya sama sekali tidak menentang pameo "don't judge book by its cover" saya 1000x sangat setuju dengan hal itu emoticon-Big Grin,
yang saya jelaskan dalam trit ini adalah bagaimana kita menyikapi kenyataan diluar yang ternyata masih banyak orang yang menilai kita dari luarnya saja, dengan berpenampilan sebagus mungkin (tentunya) sesuai karakter kita
jadi jangan salah persepsi dulu ya emoticon-Big Grin


Jika saya ingin membeli pensil, saya akan mencari dengan merek terbaik, dan yang paling sering saya lihat di televisi. Jika tidak ada, minimal saya akan membeli yang dibungkus dengan kover terbaik.

Jika saya membeli makanan, meskipun di pinggir jalan, saya akan usahakan warung tersebut kelihatan bersih.

Jika saya mencari cewek, saya akan cari yang cantik. Masalah kepribadian, itu nomor dua, yang penting cantik dulu.

Tanpa kita sadari, penampilan memang nomor satu 'kan?

Jika ibu saya beli sayur di pasar atau di tukang sayur, ia akan mencari sayur dengan penampilan terbaik.

Kenapa?

Simpel, penampilan pada umumnya merepresentasikan kualitas.

Anda pernah dengar ungkapan, "never judge a book by its cover?" Kita semua tahu arti dari ungkapan itu adalah, jangan nilai seseorang dari penampilannya.

Kenapa ada orang membuat ungkapan seperti itu?

Ya karena orang memang pada hakikatnya, secara insting, secara naluriah, menggunakan penampilan sebagai indikator penilaian pertama.

Lagipula, memang pada kenyataannya, orang yang penampilannya bagus adalah orang yang lebih peduli daripada orang dengan penampilan 'berantakan'. Orang yang bersih itu lebih baik daripada orang yang kotor(bersih dan kotor disini dalam artian fisik dan sikap kita).

Jika si orang kotor tak bisa mengurus dirinya sendiri, membersihkan dirinya sendiri, bagaimana bisa dia mengurus orang lain, mengurus tanggung jawab, dan segala hal lain yang besar?

Dalam hal kecil saja dia belum lulus, apalagi hal besar? Ya 'kan? Logika sederhana ini...

Itu alasan kenapa kebersihan sebagaian dari iman, karena kebersihan adalah apa yang dipandang orang. Itu adalah cover kita. Jaga itu, karena itu IMAN.

Jika kovernya bagus, akan lebih besar persentase bahwa isinya juga bagus. Jika kovernya jelek? Mungkin sih isinya bagus... tapi orang akan lebih malas untuk membukanya.

Apa Anda tahu, sabun yang paling banyak dijual bukan sabun yang paling banyak keunggulannya. Sabun yang paling banyak terjual adalah sabun yang bagus desain pembungkusnya dan mudah ditemukan di toko.

Meski Anda mempunyai sabun yang bisa menghidupkan orang mati, mungkin bakal sulit terjual jika baunya seperti tahi kucing, bungkusnya super duper jelek hingga tak terdeskripsikan oleh kata-kata.

Dan karena penampilan adalah yang dilihat orang pertama kali, maukah Anda mulai memperhatikan penampilan Anda sejak saat ini?

Mario Teguh, Tung Desem Waringin, Robert T. Kiyosaki, tak pernah menggunakan kaus oblong saat mulai mengajar di seminarnya. Segila apapun mereka.

Karena penampilan Anda, merepresentasikan diri Anda!


Jika Anda orang baik, jangan buat orang salah paham mengenai Anda dengan berpenampilan yang tidak sepantasnya. Buatlah orang mudah mengenali Anda dengan berpenampilan sesuai dengan karakter Anda.

So, apa yang akan Anda lakukan agar orang tak perlu REPOT bertanya mengenai karakter Anda?

Mandi dua kali sehari bahkan lebih mulai sekarang? Mencukur rambut gondrong Anda? Membunuh kutu di rambut Anda dengan shampo? Membuang sampah ke tempatnya?

Quote:pernyataan saya yang berhuruf tebal warna hijau itu adalah kiasan dan pernyataan yang menunjukkan penampilan sifat dan sikap, jadi mohon jangan salahpaham kalo saya hanya menggambarkan penampilan berupa fisik dan harta emoticon-Peace


Quote:Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda,

“Sesungguhnya Allah itu indah dan mencintai keindahan.”

Dan dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Ibnu Al Handhalliyah disebutkan bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah bersabda kepada para sahabatnya ketika mereka hendak mendatangi saudara mereka,

“Kalian akan mendatangi saudara-saudara kalian. Karenanya perbaikilah kendaraan kalian, dan pakailah pakaian yang bagus sehingga kalian menjadi seperti tahi lalat di tengah-tengah umat manusia. Sesungguhnya Allah tidak menyukai sesuatu yang buruk.” (HR. Abu Dawud dan Hakim)


renungkan sejenak sebelum anda komen emoticon-Smilie

Quote:sebelumnya maaf kalo ada kata-kata saya yang kurang berkenan, mungkin diantara kalian semua banyak yang ga setuju dengan pernyataan diatas.

yang saya sampaikan sebenarnya adalah persepsi salah "don't judge book by its cover" yang diterapkan pada diri kita sendiri,bukan penilaian kita pada orang lain.

kenapa kita selalu membandingkan pengemis, pemulung berhati baik dengan koruptor rapi berhati busuk, sesuatu perbandingan yang hampir tidak mungkin, apa semua pengemis dan pemulung berhati baik? apa semua pengusaha dan pejabat diatas sana berhati busuk? apa semua yang berpenampilan baik dan rapi hatinya busuk? apa yang berpenampilan acak2 dan amburadul itu selalu hatinya mulia?


Isi trit ini adalah tentang memandang pameo tersebut pada diri kita sendiri.Maksud saya disini, kita harus tetap menggunakan pameo tersebut saat kita menilai seseorang, tapi jangan kita berpikir "semua orang salah kalo menilai saya jelek karena penampilan saya jelek", itulah letak kesalahannya.Selama ini kita selalu berpatokan pada pameo itu dan malah kita cenderung mengabaikan penampilan kita dengan dalih persepsi pepatah tersebut.

Jadi yang ingin saya sampaikan disini terapkan pameo tersebut saat anda melihat orang lain, tapi jangan beralasan menggunakan pameo tersebut untuk mengabaikan penampilan anda sendiri.... itu salah

terima kasih atas pendapatnya


Quote:Original Posted By Prohaska
thread seperti ini akan melahirkan banyak sekali pemikiran dan interpretasi terhadap argumen dari penulis maupun dari makna "Dont judge the book from the cover" itu sendiri.

Saya sendiri cukup sepakat dengan gagasan TS bahwa Orang (tetap) menilai buku dari kovernya. Setidaknya saya yakin sekali (walau tentu saja butuh penelitian secara empiris) bahwa mayoritas orang di dunia ini merupakan tipikal orang yang menilai dari kovernya.

jika berpikiran dengan pola pikir manusia, barang, dll dilihat secara figur/figure/bentuk luar,, maka wajar adanya jika banyak yang berpikiran untuk melihat "kulitnya" dulu baru kemudian "isinya". kata Melihat disini saya garis bawahi, karena bisa saja orang sekedar melihat dan juga melihat lalu "menjudge". Karena menjudge merupakan sesuatu yg personal dan tidak bisa diukur tingkatnya, jadilah "menjudge" ini sendiri bisa jadi multi-interpretasi.

saya bisa bilang "penampilan kamu hancur!"... lalu apakah ini merupakan suatu "judge"? bisa jadi ini merupakan penilaian sekilas saya melalui persepsi dan pengalaman yg sudah saya terima dari 23 tahun saya hidup.

Tentu makna dari "judge" ini pada akhirnya dikembalikan pada pandangan orang lain terhadap suatu penilaian yg kita ajukan,,

TS punya pandangan yg disampaikan di thread ini, begitupun juga kita. Akan ada banyak hal yg bisa didiskusikan di thread ini. Semoga thread ini terus hidup emoticon-Smilie


Quote:Original Posted By BlackV.B
menanggapi komen2 yg kontra
mungkin thread ini ditujukan lebih tepatnya untuk diri kita sendiri, bukan kitanya yg harus selalu berpatokan pada melihat "cover" seseorang dulu tapi lebih kepada memperbaiki "cover" dan si "isi buku" kita , attitude is important but dont forget your appearance


Quote:Quote:Original Posted By albian86
GEBLEK,,,,,
klo semua orang berpandangan seperti agan berarti kita tidak membenrikan sedikit pun patan kepada saudara kita yang maaf cacat atau kurang sempurna untuk mendapatkan ha yang sama seperti kita baik dalam lingkup sosial maupun lingkup kerja,,,,,
seharusnya agan berpendapat bahwa apa yang terjadi di masyarakat harus kita lawan karna stephen hawking juga tidak indah gan, tp dia berguna untuk manusia sekelilingnya, masih banyak gan orang yang tidak indah tapi bermanfaat bagi orang banyak,,,
saya malah sangsi dgn motifnya agan nulis, untuk meninggikan diri dan merendahkan orang lain, no offended


maaf kalo ada kesalahpahaman disini, ane bilang "penampilan" jelas beda dengan bentuk wajah dan fisik seseorang."penampilan" bisa diartikan luas, cara berpakaian, bertingkahlaku, bertutur kata, dsb. emoticon-Angkat Beer

dan agan jangan salahsangka dulu, mereka yang agan bilang "memiliki kekurangan berupa cacat fisik" justru lebih banyak yang berhasil dibanding kita, karena mereka lebih menghargai penampilannya dibandingkan mendengarkan apa yang orang lain katakan tentang kondisi mereka



This Thread supported by

Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
0
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 32 dari 89
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:41
mantabs gan
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:41
zxczxc
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:42
rambut boleh sama klimis...
Pakaian boleh bagus...
Apakah itu menjamin isi di dalamnya???
Hanya ALLAH n yg brsangkutan yang tau....
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:42
ererwet
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:43
sebnrny istilah "dun jugde a book by it's cover", itu istilah bwt org yg ga nyadar ato tau diri...

klo spt yg diblng TS, orgny ga jaga kebersihan diri ndiri alias jorok, ya ga pantes nyari yg bgus ato berkualitas (cantik ato ganteng dll)...
kecuali klo memank pribadiny uda mendekati perfect.. boleh tu picky" ato pemilih...

nice thread gan..
*maap klo kata g kurang berkenan n pke pemisalan org...
emoticon-2 Jempol emoticon-I Love Kaskus emoticon-2 Jempol
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:43
nice thread om MANTAP. "cover" mungkin bukan segalanya tapi tetap juga sebagian dari buku, harus tetap terlihat bagus lebih bagus lagi apabila isi buku tersebut bermutu emoticon-2 Jempol
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:44
menurut ane seh,,

penampilan itu lmyan penting,,
penampilan bgs, jd semangat untuk baca
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:45
bener banget gan emoticon-thumbsup
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:46
like this banget gan emoticon-Angkat Beer

Saya cuma mau mengucapkan Selamat Hari Raya Lebaran 1432 H bagi Kaskuser yg merayakannya. emoticon-Toast
Mohon Maaf Lahir Dan Batin emoticon-Big Grin, bila ada salah kata dan perbuatan. Kita hanya manusia biasa yg tidak luput dari kesalahan emoticon-Malu

Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!

Happy Eid Mubarak!
emoticon-Shakehand2
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:47
pameo emang masi berlaku gan, kita gak bisa mengelak emoticon-Embarrassment
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:47
setuju gan, emg sifat dasar manusia rata2 gitu kali gan emoticon-Big Grin
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:48
Betul gan..
Bagaimanapun juga seseorang itu pasti akan menilai pada penilaian pertama dari luarnya..
Namun bukan berarti penampilan luar adalah segalanya
Seiring dengan berjalannya waktu, kita pasti bisa tau bagaimana sifat dari seseorang yang sebenarnya
Itulah yang dimaksud dengan "Don't judge the book by it's cover"
Karena penyesalan itu selalu datangnya terakhir (dalam artian penilaian awal kita yang baik, namun seiring berjalannya waktu ternyata penilaian kita salah..)
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:50
orang buat pepatah itu kan biar gak dipandang jelek mulu karena dari luar berantakan, padahal mah biasanya dalemnya sama kayak luar.. emoticon-Malu
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:53
Thread bermutu gan, ane baca 2x, karena temen saya sering salah menggunakan kata "don't judge the book by the cover" emoticon-Cape d... (S)

emoticon-Add Friend (S)
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:53
iya sih penampilan dari luar penting gan, tapi yang paling penting adalah penampilan dari hati, percuma cakep, bersih, rapi eh jebule kelakuannya busuk.
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:56
Ane jadi teringat buku Diary Of Wimpy Kid. Covernya ada gambar cewek. Eh, d tokohnya pun ga ada tokoh cewek emoticon-Cape d... (S)
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:56
Bnyak jg orang yg penampilannya menarik ttpi hatinya busuk..
Jgi hati2 dgn perkataan itu..
emoticon-Big Grin
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:59
terkadang kita tertipu sama penampilan..
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:59
setubuh gan, intinya kita harus berpenampilan baik agar bisa dipandang baik oleh orang lain.
0 0
0
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
30-08-2011 19:59
Pasti gan solanya cover yang paling pertama dilihat
Orang (Tetap) Menilai Buku dari Kovernya!
0 0
0
Halaman 32 dari 89
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia