alexa-tracking
Female
Batal
KATEGORI
link has been copied
92
Lapor Hansip
17-09-2019 19:18

Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Perbedaan prinsip ane harus gimana (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Setelah kmren aku bikin trit2 yang netral2 spt stunting, working mom dan irt, dll maafkan ane nih gan sis
Dengan terpaksa ane bikin trit ttg masalah sama suami lg gan beneran deh ane sbnrnya gamau justru ane mau bikin trit baru "persiapan staycation dg anak umur 1 tahun" Bahkan sudah persiapkn draftnya ini di notes

Tapi hari ini bener2 bikin ane campur aduk bingung sedih kesel marah, ane cb jabarkan agan sista kl ada yg anggap ane ngumbar aib n masalah dapur gpp ane mikirnya ini forum anonim jd ane bs share hal2 yg ga bs di share ke temen n keluarga,, dan byk jg yg ngikutin kisahku dr awal kaskuser disini.. dan mmg gayaku dlm menulis suka mayan detail
- soal timpang ekonomi ane merasa masalah itu udh lewat dan ane sudah bs menerima kenyataan

Ane coba jabarkan
1. Tentang suami kena phk, ane ya awal nangis tp yaudah cpt nerimanya ane ga ada kan bikin trit suamiku kena phk, kl ada yg nganggep ini azab krn dr dl ane ga bersyukur silahkan tp ane justru anggep ane emg udh bs prediksi hari phk ini aka tiba mengingat kondisi kantornya yg spt itu makanya ane tuntut cari krja yg lebih stabil

2. Ane ga brlarut2 sm phk suami berusaha tenang ttp jaga kondisi kondusif buat anak meski ya pusing bgt ngatur keuangan nnti gmn krn makin mepet anakku yg kondisi khusus alergi multipel memerlukan susu khusus yg sebulannya hampir setengah gajiku,, tapi aku usaha ttp tenang aku sarankan suami belajar pns mumpung punya waktu luang, krn melihat kondisi suami, pns lah yg paling masih bs diusahakan : batas umur 35, tdk prlu dr PTN fav, sebagian tdk prlu wawancara, aku jg mau bantu dia bljr pns sudah niat bgt

3. Selain background pendidikan dan pekerjaan dlm hal politik sosial pun kami brbeda dia di instagram follow akun spt opposite6890, akhwat riau, dsb waktu jaman pemilu kmren mudah percaya hoax dan info2 dr ig2, g prcaya media mainstream katanya udh ga objektif, g prcaya lembaga resmi mikir pemilu curang, macam itulah sedangkan aku di ig ya followny dokter anak, akun parenting, akun emak2 influencer yg produktif, dll.. Aku pecaya media mainstream dan lembaga negara itu udh tgs ku kl media n lembaga itu bohong ya aku ga kena dosa krn ya aku percaya pd hal2 yg sudah seharusnya sbg warga negara, drpd nyebar hoaks dan hal yg blm tentu benar, aku data dan fakta oriented, aku suka cek ricek informasi ga nelen bulat2

3. Soal agama ini yang paling sensitif aku yg biasa2 aja dlm bragama mgkin islam apa ya namany aku merasa keyakinan itu sangat prinadi.. aku merasa lebih open minded, lebih mentingin kebaikan, kemanusiaan, gamau ngejudge surga neraka aku ga mikirin surga neraka, jilbab dll aku merasa yang penting sopan aja, hidup baik sesuai norma, sedangkan dia ya tipe muslim yang pada umumnya kebanyakan di Indonesia ini.. Nah pas kmren2 aku upload foto diri di akun ini hari ini dia wa ane dia marah dan blg cemburu suruh aku ganti tp aku bilang "aku kan punya hak atas diri sendiri emg knp si cuma foto gt aja jg biasa aja" Dia anggap aku ga patuh sama suami terus dia wa aku cari suami lain aja yah nh dlm islam statusnya gmn tuh kl suami dh blg gt

Padahal bagi ane dengan mau selfi upload foto diri di sosmed adalah suatu tanda kl ane udah lebih pede sm diri sendkri.. Kl duli? Boro2 selfi benci bgt liat diri sendiri jelekk bgt liatnya, muram, suram, di sosmed selalu pake foto bukan diri sendiri mau foto kucing kek, bunga, quote, ga pake foto

4. Dia jg blg aku udh gamau hub intim gmn ya gan sis aku survive sehari2 aja dibantu obat dr psikiater aku pusing mumet udh cukup bagiku kerja, urusan anak, mikirin keuangan aku udh ga ada nafsu dan keinginan sama sekali utk brhub intim bnran.. Apa aku harus maksain? utk hiburan aku sukanya ya gambar, makan enak, jalan2 wiken sama anak, ke taman, ke museum, wahana2, staycation dll yg buat aku trmotivasi kerja senin jumat ya mikirin nnti wiken kmn yaa ama anak

5. Kenapa dia gampng gt ngmg cari suami lain aja dia ga mikir jangka panjang kah dia mau kmn kl misah balik ke kampung halamannya ninggalin kami? Aku tu pngennya anak masih sekecil ini ayolah fokus sm tumbangnya stimulasi ajak main, sptnya telat bicara jg, msti ekstra lg stimulasinya atau kl perlu terapi jalan2 eksplor biar jd anak bahagia, positif.. Drpd ngurusin pisah ngurusin cerai nnti anak terabaikan proses pisah jg kan pasti menguras emosi tenaga dan biaya knp dia mikirinya pendek,, apa krn dia sedang depresi jg menghadapi phk? Sedang merasa d titik terendah jg spt ane dl shg susah mikir rasional jangka panjang

6. Ane harus gmn ya gan sis jujur dikatain cari suami lain aja ane merasa usaha ane utk ttp tenang dan positif ngadepin phk dia, usaha ane buat anak, jd pencari nafkah utama keluarga,, serta ane yang berusaha berubah jd lebih baik demi keluarga ga dianggap..ane bener2 ngutamain anak.. gamau bgt suasana jd ga kondusif buat tumbangnya,

Terima kasih
Maaf bgt jd share soal masalah lg
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
xxArial dan 2 lainnya memberi reputasi
1
Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)
18-09-2019 20:52
Quote:Original Posted By ishtar77
Pernah coba balapan ngerjain nggak? Tiap subsection balapan gitu, kalau belum coba deh, ada nggak yg dia lebih cepet dari kamu dan nilainya lebih tinggi? Kalo nggak ada, coba tes bappenas, nilai dia lewat standard minimum nggak? Kalau dua2nya jawabannya nggak, ya berarti emang potensi dia kurang, akan kecil sekali kemungkinan dia lulus tes CPNS.

Aku pribadi, kalau balapan sama suami, biasanya kalah di bagian yg gambar2, buat sebagian orang mungkin itu gampang banget, buat aku itu susah, biasanya aku tebak2 buah manggis aja. Tapi karena sering balapan ngerjain pake timer, lama2 kadang2 menang juga sih, walaupun seringan dia menangnya di bagian itu. Aku lebih jago di bagian yg suamimu nggak jago itu. Jadi memang bisa diasah, tapi ya nggak bisa jauh2 amat ningkatnya. Tapi nggak terlalu masalah kalau payahnya cuma di satu subbagian, kalau di semua bagian ya wassalam.

Berarti kamu tetap nggak mau cerai ya, berarti ya tinggal banyak sabar dan ikhlas aja, mau gimana lagi kan. Kamu ceramahin terus juga suamimu paling ya gitu2 aja. Kalau suami jadi bapak rumah tangga kamu keberatan nggak? Jadi nggak usah pake pengasuh, suamimu di rumah aja sambil usaha nanam sayur hidroponik apa jualan seblak gitu.

Dibandingkan aku, suamiku juga lebih woles orangnya, padahal secara potensi kita setara lah, jadi ya rasio penghasilan kami fluktuatif, tapi aku malah ngerasanya dia bisa jadi penyeimbangku. Disaat aku selalu mikir kebahagiaan jangka panjang, ada dia yg selalu nyediain kebahagiaan jangka pendek. Disaat aku pusing mikirin A-Z kayak kamu, ada dia yg ngingetin untuk sayang2an, nonton, makan keripik, dll.

Buatku, cewe sama cowo itu setara, so I don't need anyone money, I can and I will finance myself. Jadi nggak terlalu kepikiran berapa penghasilan suami, yg penting kasih sayang, bucin ya kalo kata anak sekarang, hahaha.


But wait a minute, dia bilang suruh ganti suami itu udah berkali2?
Berarti bukan kebawa emosi doang dong kalo gitu.
Kalian harus bicarakan ini segera, jangan sampai berlarut2 masalahnya tambah besar.
Kalau dia bener2 perduli masalah agama, abis jatuh talak kan nggak boleh ML kalau belum rujuk lagi, tapi kok dia malah ngajak, piye iki.


Blm prnah cb balapan ngrjain nnti dh d cb pas libur, tes bapenas tuh yg TPA sis?Perbedaan prinsip (bukan ttg ekonomi, topik sensitif, utk orang open minded)

Kl udh nyoba maksimal beyond limit dan ini itu gagal smua aku mgkin ga mslh dia bs jualan online mgkin buka tokopedia shopee, tp dianya kayanya yg gamau jd bpk rmh tangga.. Trus efek ke anak kl bapak jd rumtang gmn ya sis secara anak ane cowok ane jg pngn anak ane ya liat bapak nya kerja.. Efeknya apa ya.. Kok kluargaku brbeda sm tmn2 atau gmn akutu suka mikirin gt

Iya aku jg bingung kan gmn coba jd takut malah zina jatohnya kan udh ngmg cari suami lain trus brhub makanya hak talak d suami krn katanya suami lebih logis lebih mikir jangka panjang lebih rasional, dll sedang kl hak talak di prempuan ngambek dikit cerai mslh sepele cerai krn prmpuan dianggap lbih emosional.. lah kan ga smua laki bgitu ya yg baperan ada makanya aku ni islamnya gmn ya byk yg aku prtanyakan,, prempuan yg lebih rasional jg ada..
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
topo89 memberi reputasi
1 0
1
profile picture
kaskus addict
19-09-2019 06:40
Di bappenas ada macam2 tes setauku, ada TPA, TKD, TPIU, dsb. Mungkin yg paling mirip TIU itu TPIU, tapi lebih pastinya tanya2 aja dulu kesana lewat telpon, atau datang kalau kantor dekat menteng.

Aku punya om yg kerja di NGO lingkungan (seringan di rumah, keluar kalau penyuluhan atau ke lapangan aja), istrinya kerja swasta kantoran, mereka buka warung di rumah, jadi si om bisa dibilang yg ngurus rumah, nganter anak sekolah, jemput, masakin, dst, aku ngerasa anaknya fine2 aja, anaknya cowo juga. Omku ini berkarakter si orangnya, istrinya juga keliatan sayang dan hormat ke om. Tapi kalau suamimu nggak mau ya jangan. Kamu udah tanya belum ke suami, dia maunya apa? Kalau udah, menurutmu kemauan dia itu bisa kamu terima nggak? Tentang anak juga, apa kamu pernah tanya suami, anak kita ini kamu pengennya kita besarkan seperti apa? Karena kalau baca disini sepertinya semuanya masih dari kacamata kamu.

Kamu kan mau pertahanin RT, pastinya mau bahagia dong, jadi usahakan lah saling menyayangi, bukan anak aja yg disayang, suami juga harus disayang. Anak yg ada di keluarga yg bapak-ibunya saling sayang pasti emosinya lebih stabil daripada yg bapak-ibunya nggak saling sayang. Anak tu pinter lo, dia bisa tau bapak-ibunya saling sebel apa saling sayang.

Sekarang anakmu perkembangan nya udah normal apa belum? Aku ngerti jadi ibu tu pasti selalu khawatir sama perkembangan anak, aku pun juga gitu, seperti yg kuceritain di threadmu yg tentang dokter anak. But it takes a village to raise a child, jadi jalani lah ini sebagai tim dengan suamimu, mudah2an jadi lebih ringan. Jangan merasa ini your own battle, make it family battle.

Kalau kamu takut jatuhnya jadi zina ya kamu bilang ke suami, "say kamu kan ada bilang ganti suami ke aku, itu ada niat talak nggak? Kalau iya, bukannya kita harus rujuk dulu? Ke yg ngerti agama dulu yuk konsultasi", semacam itu.

Terjemahan kitab suci itu beda2, makanya ada banyak madzhab kan. Aku juga termasuk yg merasa kebanyakan terjemahan itu sangat memihak laki2 (ya iyalah secara yg banyak nerjemahin laki2, nabinya juga semua laki2), makanya aku banyak baca2 pemikiran para perempuan yg belajar Islam juga, dan aku nemu satu yg aku suka, lailatul fitriyah, coba deh baca tulisan2 dia, lebih ngena di aku. Salah satunya tentang pemimpin ini, dia terjemahin ayat pemimpin itu kira2 "sebagian laki2 adalah pemimpin bagi sebagian perempuan", jadi tidak semua laki2 mutlak menjadi pemimpin. Sayangnya aku lupa ini tulisan dia yg mana, banyak soalnya tulisan dia.
0
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.