alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
3591
Lapor Hansip
15-06-2016 01:12

KARENA AKU SUKA HUJAN [REBORN]

Halo agan agan penghuni KASKUS ane gak muluk muluk ah mau ngelanjutin amanat dari salah seorang user kaskus @ilikerain - beliau minta ane buat Rebor Thread nya tentang sepenggal kisah hidupnya yg patut buat di jadiin pelajaran tapi belum tentu patut di jadikan contoh gan, intinya sih sesuai pepatah ambil positifnya buang negatifnya.

btw mohon maaf bila ada kesalahan dalam penyusunan thread, mohon di maklum di karenakan ane juga baru pertama bikin Thread di kaskus, karna spesial permintaan gan Putra sendiri huehehehhe.

Q & A THREAD

Quote:Q : ini beneran REBORN?
A : Iya gan

Q : dari thread yang dulu di apus?
A : Iya gan

Q : dulu kenapa di hapus?
A : bang putra punya alasan sendiri, tapi yg jelas reader nya mulai ngelanggar privasi

Q : sekarang bakalan di apus lagi gak kayak waktu itu?
A : InsyaAllah gak asalkan!!

Q : Asalkan apa gan??
A : Asalkan reader keepo gak ngeganggu RL bang putra dan privasinya

Q : Ini legal gak?
A : legal gan masa iya ane lancang main reborn

Q : Buktinya mana??
A : ada nanti ane sisipin, ane belajar nyisipin gambar dulu gan kesini emoticon-Ngakak (S)

Q : Jadi reborn gak?
A : jadi atuh, yaudah jangan nanya mulu gak jadi jadi nanti

NEW
Q : Kenapa kemarin sempet ga update yang berakhir di gembok gan?
A : doi sibuk RL setelah doi resign di kantor nya dan berjuang merintis usaha.

Q : kenapa harus 3 tahun?
A : karena doi baru bisa free dan kangen sama ente-entenya setelah 3x puasa 3x lebaran

Q : ini bakal lanjut ampe tamat gak nih ? apa berujung kentang
A : sing penting yaqieeeen

Q : ente ganteng?
A : jelas ane ganteng gan whuehehehehe

Q : gada niat di jadiin buku?
A : gatau tergantung bang putra kalo doi mau dan ada penerbit yang mau nampung karya nya ya gpp

Q : sekarang bang putra gimana?
A : masih merintis usaha doa in aja tapi doi udah punya anak kok sama si sebut saja mawar.


RULES

Quote:1. Jangan Keepooh
2. Ikutin rules yang ada di Forum SFTH ini
3. bila ada kesalahan ketik ataupun opini dari ane maupun author [Putra] mohon di maklum
4. Mohon maaf lahir batin gan emoticon-Blue Guy Peace ente kudu maafin ane sama bang putra yee


BB

BB2


Mulustrasi Pemeran di dalam KASH dan keadaan mereka saat ini - Menurut Bang Putttttraa (Btw di dalem sini ada bini nya bangput)
Quote:Original Posted By ilikerain
Ini menurut gw aja ya bukan berarti sama. Cuma menurut gw mendekati mirip ntah wajah, sifat atau cara ngomongnya
Maya : Mona Ratuliu
Astri : lia Ananta
Icha : gita gutawa
Dona : magdalena
Ami : georgina andrea (ini mirip bgt)
Diandra : preity zinta/cut merizka
Dina : kinaryosi

1.Maya (Mona Ratuliu)

2.Astri (Lia Ananta)

3.Icha (Gita Gutawa)

4.Dona (Magdalena)

5.Ami (Georgina Andrea)

6.Diandra (Cut Meyriska)

7.Dina (Kinaryosi)




INDEX

Part 1-5
Quote:Part 1
Part 2
Part 3
Part 4
Part 5


Part 6-10
Quote:Part 6
Part 7
Part 8
Part 9
Part 10


Part 11-15
Quote:Part 11
Part 12
Part 13
Part 14
Part 15


Part 15-20
Quote:Part 16
Part 17
Part 18
Part 19
Part 20


Part 21-25
Quote:Part 21
Part 22
Part 23
Part 24
Part 25


Part 26-30
Quote:Part 26
Part 27
Part 28
Part 29
Part 30


Part 31-35
Quote:Part 31
Part 32
Part 33
Part 34
Part 35


Part 36-40
Quote:Part 36
Part 37
Part 38
Part 39
Part 40


Part 41-45
Quote:Part 41
Part 42
Part 43
Part 44
Part 45


Part 46-50
Quote:Part 46
Part 47
Part 48
Part 49
Part 50


Part 51-55
Quote:Part 51
Part 52
Part 53
Part 54
Part 55


Part 56-60
Quote:Part 56
Part 57
Part 58
Part 59
Part 60


Part 61-65
Quote:Part 61
Part 62
Part 63
Part 64
Part 65


Part 66-70
Quote:Part 66
Part 67
Part 68NEW !1!1!1!


UPDATE SOON!!!

BONUS

PERNYATAAN BANG PUTRA 20-03-19
Quote:Original Posted By ilikerain
kalo ada yang mau ditanyain bisa PM ke gw aja. mungkin ada yang ngeganjel ama ceritanya tanyain di PM aja. oia untuk cerita nyokap garis besarnya udah gw bikin threadnya. judulnya "Mantanku ayah dari anak-anakku" cek aja


Quote:Mantanku, Ayah dari Anak-anakku<<---Side Story : Nyokap Bang Putra
Just Call Me AMI !! <<---Side Story : Perspektif Ami
Reel Pancing <<--Curcol
Diubah oleh tubagus69
profile-picture
profile-picture
profile-picture
danirohendi77 dan 78 lainnya memberi reputasi
73
REBORN - KARENA AKU SUKA HUJAN [REAL STORY]
30-08-2019 17:22

Part 67

Quote:“kenapa cuma dua hari?” tanya gw sambil narik tangannya diandra yang mau pergi

“aku masih ragu” kata diandra

“ragu? Kenapa?” tanya gw

“nanti kamu juga bakal tau”

“trus? Kita jalanin aja?” kata gw

“put” diandra mendekatin gw dan cium bibir gw

“hmmm”

“kamu kenapa di? Lagi ada masalah?” tanya gw

“ga kok, kita kan lagi pacaran jadi normal kan kalau aku cium pacar aku?” tanya diandra

“ya normal sih cuma kan paling ngga kasih aba-aba kek biar aku pasang posisi”kata gw bergurau

“udah lama ya rasanya kita ga ngerasaan kayak gini” kata diandra

“iya...berapa tahun ya di?” tanya gw

“lima tahun kali” kata diandra

“udah lama juga ya, tapi kok kayaknya baru kemaren ya perasaan” kata gw

“btw aku boleh nanya? dulu pertama kita ketemu kok kamu mau sih ngajak aku keluar pergi gitu aja padahal baru kenal” tanya gw

“hmm... awalnya sih pengen cepet-cepet cabut dari tempat itu soalnya aku udah mulai jenuh ama dunia gitu. Tapi aku penasaran juga sih denger cerita hidup kamu waktu itu” kata diandra

“oia di, papa sehat?” tanya gw

“hmmm...dibilang sehat sih ga juga namanya udah tua, tapi masih aja cari kesibukan kerjaan” kata diandra

“kamu tau ga di, cita-cita aku dulu saat udah kenal kamu?” tanya gw

“paan emangnya?” tanya diandra

“simpel sih cuma kok susah banget ngewujudinnya”

“pengen jabat tangan papa kamu sambil ngucapin ijab kabul” kata gw

“ah...masa?” kata diandra menggoda

“serius, tapi...” kata gw

“tapi apa?”

“tapi itu dulu, sekarang udah ngga” kata gw

“loh kenapa sekarang udah ngga?”

“gimana ya...tapi aku udah cape, aku udah jenuh aku juga udah nyerah untuk sekedar mimpiinnya. Aku ngerasa apa yang aku kejar bukannya semakin mendekat tapi malah menjauh”

“dan jujur aja, aku udah takut untuk jatuh hati lagi. Entah sampai kapan, tapi saat ini aku lagi ga mau jatuh hati atau suka dan mencintai dulu” kata gw

“kamu ngelalui saat-saat yang berat ya put?” tanya diandra

“maafin aku ya, aku ga ada disamping kamu saat kamu berjuang sendirian. Aku... aku bener-bener minta maaf ya put” kata diandra sambil nunduk dan netesin air matanya

“kamu ga salah kok di, udah kamu jangan nangis dan berenti nyalahin diri kamu sendiri”

“aku yakin Allah punya rencananya sendiri dan aku yakin ini yang terbaik buat kita”

“kamu waktu semester akhir pending setahun ya?” tanya diandra

“iya di, aku stres banget ditinggalin kamu. Kayak orang gila aku waktu itu” kata gw

“maafin aku ya put” kata diandra sambil genggam tangan gw

“sebenernya aku juga hancur waktu itu, tapi aku juga ga bisa berbuat apa-apa” kata diandra

“hahaha...udah sih itu kan masa lalu. yang penting sekarang kita masih bisa ketemu” kata gw

“put, makasih ya” kata diandra


Setelah gw anter diandra kehotel, gw pun balik kerumah. Nyokap ternyata belum tidur dan nungguin gw balik. Nyokap nanyain maksud diandra ke kota B dan nyokap juga nyaranin gw telpon bokapnya diandra buat ngabarin kalau diandra ada di tempat gw. Tapi gw jelasin ke nyokap kalau gw ga mau bikin diandra ama bokapnya ribut lagipula diandra udah dewasa dia bukan anak kecil lagi yang mau kemana-kemana harus ijin bokapnya.

Quote:“besok pagi bangun subuh-subuh ya temenin mama belanja kepasar, besok kita mulai jualan lauk pauk” kata nyokap

“iya ma, besok putra anterin ke pasar abis sholat subuh kan?” tanya gw

“sebelumnya donk put, kan masak tuh butuh waktu lama” kata nyokap

“yaudah kalau gitu putra tidur dulu deh biar besok ga kesiangan” kata gw

“yaudah, sono tidur” kata nyokap

“put, kalau menurut kamu diandra ga bisa kamu dapetin lebih baik kamu lepasin. Buat apa dipertahanin kalau kamu udah tau akhirnya” kata nyokap

“iya ma, makasih masukkanya” jawab gw


Baru gw mau tidur hape gw malah berdering tanda ada telpon masuk. Saat gw liat ternyata diandra yang nelpon

Quote:“halo di, belum tidur?”

“hi put, belum nih. Kamu udah nyampe rumah?” tanya diandra

“iya baru aja nyampe, ada apa nelpon di?”tanya gw

“gpp, kan biasa nya dulu kita tiap malem sebelum tidur kita telpon-telponan dulu” kata diandra


Malem itu kita ngobrol ampe subuh, kita bernostalgia tentang apa yang pernah kita laluin bersama. Hati gw seneng tapi entah kenapa firasat gw bilang kalau gw bakal terluka lagi. Dan mudah-mudahan firasat gw salah, cuma 2 hari, apa diandra sengaja cuma minta waktu 2 hari. Biar dia tau apa gw ini putra yang dulu pernah dia kenal. Gw ga pengen Cuma 2 hari Di, gw pengen selamanya sama elu.

lalu subuh setelah gw nemenin nyokap belanja gw ke hotelnya diandra, jemput diandra karna dia bilang mau bantuin nyokap nyiapin dagangan.Ada pemandangan yang bener-bener gw impiin dalam hidup gw, yaitu ngeliat diandra masak bareng nyokap di dapur rumah gw. Saking senengnya gw ga sadar kalau air mata gw keluar dan netes di pipi gw, Diandra ngeliat gw lagi nyeka air mata gw yang keluar dan dia langsung nyamperin gw.

Quote:“kamu kenapa put?kamu nangis?” tanya diandra

“ngga ah, siapa yang nangis. Itu masakan kamu ama mama bikin mata aku pedih tau. Dah ah aku bersihin lapak aja deh didepan” kata gw sambil beranjak ninggalin diandra


Gw masih belum bisa percaya diandra ada disini, padahal biasanya cuma dalam mimpi gw ketemu sama dia. Yak jujur aja dalam 1 minggu minimal 2 kali gw mimpiin diandra, dan setelah malemnya mimpi diandra besoknya pasti gw bersemangat.

Jam 10 pagi semua masakan udah ready, diandra duduk sambil nungguin pembeli pertama yang datang ke kedai kami.

Quote:“kok belum ada yang beli ya? apa tampilan masakkan kita kurang menarik ya atau keliatan ga enak?” tanya diandra

“ya sabar namanya juga hari pertama jualan. Masih pada belum tau kita jual apa” kata gw

“tapi kalau ntar ga laku gimana? rugi donk. Maafin ya mungkin gara-gara aku ikutan masak” kata diandra

“hadeeh... yaudah... aku deh pembeli pertama” kata gw sambil ngambil piring dan nuangin nasi ke dalam piring

“dih, kok kamu sendiri yang beli...ih ga sah donk” kata diandra

“loh ini kan yang masak kamu sama mama. Dan juga ini usahanya mama bukan punya aku. Jadi aku diitung pembeli juga donk” kata gw

“apa aja nih yang kamu masak?” tanya gw

“tuh, capcai sama telor beladonya. Tempe mendoannya juga aku yang goreng tapi cuma ngegoreng doank” kata diandra

“sambelnya enak ga nih?”

“dijamin enak, soalnya masaknya pake cinta” kata diandra

“jadi cinta kamu kamu bagi-bagiin ke semua pembeli donk” kata gw

“iya donk cinta kan ga harus memiliki” kata diandra


Deg.... jantung gw kayak berenti berdetak. Entah kenapa omongan diandra yang satu ini bikin firasat buruk gw makin kuat untuk membuktikan diri.

Quote:“heh...ga kebanyakan tuh kamu ambil sambelnya?cabe mahal loh” kata diandra

“ehh... iya kebanyakan. Gpp deh balikin lagi aja ga ada yg liat ini” kata gw


Gw pun duduk dan naro piring gw diatas meja, diandra duduk didepan gw.

Quote:“ayo cobain, masakkan aku enak ga?”

“iya sabar donk non”

“hmm...enak nih.. enak banget. Udah cocok masak buat anak-anak aku ntar.heheeheh” kata gw becanda


Tapi kali ini malah diandra yang kaya kaget dengan omongan gw dan dia kayak yang lagi ga fokus.

Quote:“hi diandra, kamu ngelamun?” tanya gw

“eh ngga kok, gimana? enakkan? sambel nya pedes ga?” tanya dia

“enak kok, udah cocok jadi istri orang” kata gw

“kok istri orang?” kata diandra

“iyalah masa istrinya monyet” kata gw becanda


Tiba-tiba dateng pembeli, diandra pun langsung sigap melayani pembeli kedua setelah gw. Diandra ngelayani bener-bener ramah.

Quote:“duh...capek-capek papa biayain kamu dari kecil ampe S2 malah jadi pelayan di warung nasi” kata gw niruin gaya bicara bokapnya diandra

“hahahaha...ga mirip kali...” kata diandra


Jam 3 sore alhamdulillah jualan udah pada tinggal dikit, ya walaupun ga habis tapi setidaknya banyak juga yang laku. Diandra minta anterin balik ke hotel dia dulu, pengen mandi dan ganti baju katanya gerah.

Gw nungguin diandra ganti baju diluar kamar. Ga lama dia keluar celana jeans belel warna abu-abu, kaos Baby Ape warna kuning dan kardigan rajut. Ini..

Quote:“kamu masih simpen semua ini?”tanya gw

“iya donk, masih cukup kan?” tanya diandra

“tapi ini udah 7 tahun kali umur pakaian ini?” tanya gw

“tapi masih bagus kan? soalnya jarang aku pake. Aku pake kalau aku lagi kangen kamu aja” kata diandra

“berarti kangen akunya jarang ya?” tanya gw

“hahahhaa....” tawa diandra dan gw


Baju itu gw nabung dari hasil gw jaga warnet, celana itu hasil dari gw jualan mawar batangan malem minggu di Dago, dan kardigan itu hasil rajutan bibi gw yang benangnya gw cicil belinya. Dan dia masih simpen itu semua.

Quote:“kita ke pantai lagi yuk...pengen kelapa muda nih” kata diandra

“oke...tapi mampir kerumah bentar ya. aku mau ambil sesuatu” kata gw


Kita pun berangkat menuju rumah gw. Sampai di rumah gw suruh diandra nunggu didepan pager aja soalnya gw ga akan lama cuma mau ambil sesuatu, Setelah gw ambil sesuatu kitapun langsung berangkat menuju pantai. Kali ini kita duduk dibawah pohon pinus. Setelah mesen kelapa gw pun ngeluarin sesuatu dan memakainya ditangan gw.

Quote:“maaf, Cuma ini barang dari kamu yang bisa aku simpen” kata gw sambil pake jam tangan dari diandra dulu

“baju, surat dan barang-barang dari kamu entah dimana sekarang. Dulu aku ga mampu bayar kosan, jadi kosan aku di gembok. Barang-barang dan baju-baju aku ga berani aku ambil soalnya belum bisa bayar waktu itu. Setelah aku lulus aku kesana buat bayar utang kosan ternyata barang-barang aku udah dibuang sama yang punya kosan, beberapa dia jual untuk bayar utang aku, maafin aku ya, aku ga bisa kayak kamu jagain pemberian dari orang” kata gw

“terus kamu tinggal dimana waktu itu?” tanya diandra

“ada deh... kamu ga perlu tau...cukup aku ama tuhan aja yang tau.hehehe”

“kamu mau kan maafin aku di?” tanya gw

“apaan sih, biasa ajalah. Lagian udah lama juga. Dan kan masih ada ini jam tangan dari aku” kata diandra sambil nunjuk jam tangan aku

“makasih ya” kata gw

“put...”


Diandra langsung cium bibir gw... sekitar 1 menit gw ciuman ama diandra.Setelah kami ciuman diandra ga berenti ngeliatan mata gw, ada yang aneh ama tatapan diandra.

Quote:“kamu kenapa di?” tanya gw

“gapapa put”

“besok malam aku balik put, pesawat jam 8 malem” kata diandra

“mau aku jemput jam berapa?” tanya gw

“besok aku kasih tau lagi ya” kata diandra

“oke”


Duduk dipinggir pantai dibawah pohon pinus sambil minum kelapa muda dan makan opak ditemani orang yang spesial emang priceless banget.

Quote:“oke malem ini aku pengen kamu jawab jujur semua pertanyaan aku dan aku juga bakal jawab jujur semua pertanyaan kamu, deal?”


Diandra menjulurkan kelingking tangannya tanda persetejuan atas permintaan dia.

Quote:“deal” kata gw

“aku duluan yang nanya” kata diandra

“ishhh curang banget, suit donk” kata gw

“udah sih ngalah ama cewe juga” kata dia

“yeee ga bisa donk, harus fair” kata gw

“yaudah kalau gitu tapi kasih tau kamu mau keluarin jari apa?” kata diandra

“oke, aku telunjuk” kata gw

“aku jempol, yee berati aku manang” kata diandra

“iya deh mau nanya paan?” tanya gw

“setelah putus ama aku kamu udah berapa kali pacaran lagi?” tanya diandra

“yang resmi pacaran 1x”

“ih kok ada yang ga resmi? yg ga resmi brp kali?”tanya diandra

“yeee jadi 2 donk pertanyaannya. Gantian dulu donk” kata gw

“yaudah kamu mau nanya apa?”tanya diandra

“kalau kamu dah berapa kali pacaran setelah kita putus?” tanya gw

“5x” kata diandra

“buset banyak banget” kata gw

“nah sekarang jawab donk yang ga resmi berapa kali?” tanya diandra

“sebenernya ga pacaran sih cuma deket aja, soalnya waktu itu aku masih jadian ama dina” kata gw

“selingkuh?” tanya dia

“ngga, cuma deket. Temen curhat” kata gw

“bohong...pasti selingkuh”

“aku mana pernah selingkuh sih?” kata gw

“hahahaha...amnesia pak?”tanya diandra

“lah aku dulu juga selingkuhan kamu kan” kata diandra

“iya gitu ya? lupa aku...hahahaha” kata gw

“kamu tuh dulu tukang selingkuh. Cowo yang gampang jatuh ke hati cewe cewe lain”

“selalu kasih perhatian lebih kesemua cewe” kata diandra

“masa sih kok aku ga ngerasa gitu ya?” tanya gw

“yee.. makanya sadar diri pak” kata diandra

“nah kamu sendiri abis putus sama aku ngebet amat pacaran ampe 5x” kata gw

“lima lima nya pilihan papa. Anak temen-temen papa” kata diandra

“aku cuma mau bikin papa...” kata diandra

“sssttt... udah ga usah dilanjutin. Next pertanyaan” kata gw

“kalau disuruh pilih kamu pilih aku atau dina?” tanya diandra

“dina” jawab gw

“huft...jahatnya” kata diandra sambil cemberut

“kalau memang aku punya kemampuan aku bakal pilih kamu” kata gw

“kamu liat buah pinus diatas pohon itu?” tanya gw ke diandra

“ya, keliatan sih walau samar-samar. Gelap soalnya” kata diandra

“coba ambilin buat aku” kata gw


diandra pun berdiri dan melompat-lompat berusaha ngambil buah pinus itu tapi berkali-kali dia lompat ga juga sampe karna emang lumayan tinggi letaknya diatas pohon pinus.

Quote:“gak bisa terlalu tinggi, cape aku loncat-loncat mulu” kata diandra sambil duduk lagi disebelah aku

“kayak gitulah aku di, kamu bagaikan buah pinus itu. Letaknya terlalu tinggi dari jangkauan aku. Seberusaha aku meloncat menggapai kamu yang aku dapet cuma lelah dan kamu pun tidak kunjung mendekat dari jangkauan aku” kata gw

“sekarang aku realistis aja, menggapai apa yang dalam jangkauan gapaian aku” kata gw
Diandra meluk gw, pundak gw terasa basah. Gw yakin diandra lagi nangis di pundak gw.

“tapi ntah kenapa aku merasa pinus itu sekarang berada dijangkauan aku”

“aku jadi berharap lagi sama kamu di” kata gw dalam hati


Setelah hampir setengah jam diandra nangis di pundak gw, gw pun mengangkat kepalanya dari pundak gw.

Quote:“udah nangisnya?” kata gw


Diandra cuma ngangguk sambil menepis air mata yang membasahi pipi dia.

Quote:“mau nanya lagi ga nih?” tanya gw

“hmmm....kamu ama dina udah pernah ngapain aja hayo?” tanya diandra

“ah skip deh bagian ini...ntar momod kaskus protes” kata gw

“tapi kan pembaca suka bagian ini put”

“dah ntar aja diceritain pas udah mau tamat. Jadi kalau di gembok momod ga masalah”

“oke deh” kata diandra


Jam 10 malem gw anter diandra ke hotelnya. Malem ini diandra ga nelpon gw mungkin dia kecapean seharian ini, besok paginya gw ke hotel tapi kata petugasnya diandra lagi ga dikamar, gw telpon hp dia tapi ga diangkat mulu.

Gw tungguin di hotelnya 2 jam lebih tapi ga ada keliatan diandra dateng. Akhirnya gw balik kerumah. Tiap beberapa menit gw telpon tapi ga juga diangkat sama diandra. Anak ini bikin gw khawatir aja pergi tanpa ada kabar. Tapi pas gw tanyain ama petugas hotelnya diandra belum check out.

Jam 18.15 hp gw berbunyi tanda sms masuk. Gw buka ternyata dari diandra.

Quote:“ketempat tadi malem ya sekarang aku tunggu” Sms dari diandra.


Tanpa gw bales gw langsung tancap gas ke pantai tempat tadi malem. Sesampainya disana gw liat diandra lagi duduk sendirian.

Quote:“kamu kemana aja sih seharian dicariin juga” kata gw

“hihihi.... ada deh” kata diandra

“bikin orang khawatir aja” kata gw

“put, malam ini malam terakhir kita pacaran” kata diandra

“boleh aku cium kamu lagi put?” tanya diandra

“biasanya juga langsung nyium ga pake ijin” kata gw


Diandra cuma senyum aneh, Dia langsung deketin mukanya ke muka gw dan dia cium gw, tapi entah kenapa ciuman kali ini beda banget. ciuman dia kali ini disertai air mata dia yang kena ke pipi gw.

Quote:“ternyata semua udah berubah put” kata diandra

“3 hari ini aku 3 kali cium kamu tapi entah kenapa aku ngga ngerasain perasaan kayak dulu”

“aku ke sini cuma buat mastiin apa perasaan aku ke kamu masih kayak dulu? dan juga mastiin apa perasaan kamu ke aku masih kayak dulu” kata diandra

“dan ternyata emang kita udah ga kayak dulu. Sepertinya kita memang bukan jodoh put” kata diandra

“maafin aku ya kalau udah bikin kamu kecewa lagi. Tapi maaf kali ini aku bener-bener bakal ninggalin kamu dan semua kenangan kita” kata diandra sambil ngasih sesuatu ke gw

“apa ini di?” tanya gw

“undangan nikahan aku put, kamu ga harus dateng tp minta doanya ya semoga ini pilihan yang tepat dalam hidup aku” kata diandra


Seperti disambar petir gw bener-bener kaget malem itu, 2 hari kmrn gw dibuat kayak melayang dengan semuanya dan saat ini gw seperti jatuh dihentak ke bumi.

Quote:“tapi...” gw ga bisa berkata-kata lagi


Gw Cuma nunduk dan berusaha nahan air mata gw.

Quote:“oke, kalau ini pilihan kamu. Aku doain semoga kamu bahagia” kata gw

“makasih put, aku juga berharap kamu bahagia dengan pilihan kamu kelak” kata diandra

“Aamiin...yaudah yuk aku anter kamu ke bandara” kata gw

“ga usah put, calon aku udah nunggu di mobil disitu” kata diandra.


yang bisa mewakili saat itu
Diubah oleh tubagus69
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ikanmars dan 27 lainnya memberi reputasi
28 0
28
profile picture
newbie
31-08-2019 18:22
parah banget nyeseknya ya ini -__
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
cinta-dalam-penyesalan
Stories from the Heart
madu-yang-beracun
Stories from the Heart
one-more-hour
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.